Wednesday, November 26, 2008

Batang kurma cemburu dengan Mimbar Rasulullah

Sebut mengenai mimbar Rasulullah ini ada cerita di sebaliknya. Sebelum wujudnya mimbar, Rasulullah berkhutbah dan beribadah di mihrab berdekatan dengan batang pokok kurma dan Rasulullah sering berada di situ. Sebuah riwayat ada menyebutkan bahawa Rasulullah SAW bersolat bersebelahan dengan batang kurma kerana dahulu masjidnya diperbuat dari pelepah kurma.



Beliau juga berkhutbah di samping batang itu, sehingga pada suatu hari seorang sahabat berkata, "wahai Rasulullah apakah engkau izinkan jika kami buatkan sesuatu untuk berdiri di hari Jumaat, agar orang boleh melihat dan mendengar suaramu?". Baginda berkata: Ya. Maka para sahabat membina mimbar 3 tingkat. Setelah siap, mimbar itu diletakkan di tempat berdirinya Rasulullah SAW dan ketika Rasulullah akan menuju ke mimbar, Baginda akan melewati batang kurma yang dahulu digunakannya untuk berkhutbah.



Tatkala melepasi batang kurma itu terdengarlah satu jeritan sehingga batang itu terbelah dan didengari Rasulullah, Baginda turun dan mengusapnya dengan tangan hingga tenang, kemudian kembali ke mimbar. Setelah selesai, Baginda akan solat di tempat itu semula. Imam Hasan Al Basri jika menceritakan kisah ini, beliau akan menangis seraya berkata, " Wahai manusia, batang kurma sahaja boleh merintih merindukan Rasulullah SAW meminta Baginda kembali ke tempatnya, kalian semestinya lebih merindukan pertemuan dengan Rasulullah SAW.



Imam Bukhari meriwayatkan bahawa suara jeritan itu" seperti suara rintihan unta yang sedang hamil 10 bulan" (Sunan Ibnu Majah .1414)


aku tak tahulah bunyi macam mana. Tapi aku pernah dengar bunyi unta terbesin^^

No comments:

Post a Comment

Recent Posts