Saturday, November 15, 2008

Doa Nabi untuk Madinah

Alhamdulilah, syukur kepada Allah yang Maha Esa kerana hari inidapat diberi kekuatan untuk menaip apa yang berada di dalam fikiranku selama ini dan inginku kongsi bersama teman - temanku yang berkunjung ke blog ini. aiseh..skema la plak.
walaupun blog ini sudah lama tidak diupdate dek kerana internet yang diputuskan selama dua bulan atas sebab-sebab tertentu.



Mungkin ada yang tertanya-tanya kemanakah aku menghilang selama ini. adojo.. tak kemana pun. Cuma aku buat umrah jer baru2 ni sebab tu la internet diputuskan ek eleeeeh... Macam-macamlah pengalaman menarik dan sedih selama sebulan aku di sana.
InsyaAllah, aku akan menceritakan sedikit sebanyak tempat-tempat yang aku lawati tu dengan posting2 yang akang datang.


Bukanlah untuk menunjuk-nunjuk yang aku ni dah pergi ke tanah suci, hakikatnya aku ingin berkongsi dengan teman-teman apa yang telah aku rasai dan tahu tentang sejarah-sejarah warisan islam di sana. Aku ingin menyatakan bahawa setibanya aku di Madinah perasaanku sungguh gembira walaupun waktu itu aku dalam keletihan bermusafir. Sungguh berbeza sekali suasana di Madinah berbanding di tempat-tempat yang lain. Kerana Madinah adalah tempat dan kawasan barakah di mana terletaknya kediaman Nabi kita Muhammad SAW suatu ketika dahulu.



Hadis ini datanya dari Aisyah RA. dia berkata, ketika kami masuk ke Madinah adalah negeri dan tempat bersarangya penyakit. Lalu Rasulullah SAW berdoa, "Ya Allah, berikanlah kecintaan kami kepada Madinah, sebagaimana Engkau menberikan kecintaan kepada Mekah atau lebih dari itu dan bersihkanlah ia serta berkatilah kepada kami dalam makanan dan bekalan dan gantilah wabah penyakitnya dengan juhfah".



Dalam riwayat yang lain pula, Umar RA telah berkata, "Di Madinah harga-harga barang naik hingga harus bekerja keras", lalu Rasulullah SAW bersabda, "Bersabarlah, dan berilah khabar gembira, sesungguhnya aku telah memberkati bekal dan makanan kalian, maka makanlah dan janganlah bercerai berai. Sesungguhnya makanan satu orang cukup untuk berdua, makanan untuk berdua cukup untuk berempat, dan makanan untuk berempat cukup untuk berlima atau berenam. Sesungguhnya barakah itu ada dalam kebersamaan. Barangsiapa bersabar atas penderitaannya, aku akan menjadi saksi di hari kiamat...(HR. Bazzar, majma` al zawaaid)





Begitu barakahnya sehinggakan Rasulullah mendoakan untuk Madinah dan banyak peristiwa-peristiwa penting yang telah berlaku di sini. Insyaallah aku akan ceritakan dalam posting yang akan datang.. tunggu ler sampai janggutmu beruban^^
wassalam..

1 comment:

Recent Posts